• Ikuti!

    - Advertisement -

    - Advertisement -

    Mencerahkan Informasi Anda

    Iklan

    - Advertisement -

    Uji Coba Kendaran Listrik, Bupati Klungkung Fokus Bangun Ekosistem

    Senin, 22 Agustus WIB Last Updated 2022-08-22T10:44:28Z
    Foto Istimewa.

    Klungkung Bali, pelitatoday.com - Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta melakukan uji coba mobil listrik asal Korea yang akan digunakan para kepala negara peserta konferensi G20. Sebanyak 400 unit mobil bermerek Hyundai ini didatangkan untuk mensukseskan kegiatan G20 November mendatang yang bebas emisi.


    “Penggunaan kendaraan listrik secara massal merupakan salah satu upaya pemerintah dalam rangka menurunkan emisi karbon di sektor transportasi.  Kendaraan listrik akan membantu mengatasi masalah perubahan iklim dan pemanasan global. Transformasi penggunaan kendaraan berbahan bakar fosil ke kendaraan listrik perlu terus digenjot, bukan saja dari hulu tapi juga hilirnya,” tutur Bupati Suwirta saat melakukan uji coba pada Senin (22/08/2022) sore.


    Pemerintah terus mendorong percepatan penggunaan kendaraan listrik secara massal di Indonesia melalui berbagai kebijakan, salah satunya dengan diterbitkannya Peraturan Presiden No 55/2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) untuk Transportasi Jalan.


    “Kita akan fokus membangun ekosistem kendaraan listrik, jangan sampai peminat kendaran listrik sudah banyak tapi ekosistemnya belum siap. Oleh karena itu kita perlu siapkan secara menyeluruh seperti Stasiun Pengisian Listrik Kendaraan Umum (SPLKU) dan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) yang tersebar di seluruh wilayah Klungkung,” papar Bupati Suwirta.


    Kantor ULP PLN Klungkung yang terletak di jalan Ngurah Rai Klungkung telah dilengkapi dengan fasilitas SPLKU. Di tempat ini bisa dilakukan pengisian ulang batre mobil listrik dengan bertransaksi menggunakan aplikasi pada perangkat smartphone.  


    “Kita sudah punya SPLKU, semoga kedepannya kita bisa punya SPBKLU juga. Untuk kendaraan operasional G20 ini hanya diperlukan pengisian selama 1 jam untuk menempuh jarak 600 km. Satu jam adalah waktu murah dibandingkan jika kita harus seumur hidup terkena polusi udara. Konsumsi BBM Indonesia mencapai sekitar 1,2 juta barel per hari dan menyumbang 27% emisi karbon atau sekitar 157 juta ton CO2. Penggunaan kendaraan listrik bisa menurunkan konsumsi BBM sebagai bahan bakar fosil dan menurunkan emisi CO2. Saya mengajak saudara-saudara sekalian untuk meningkatkan penggunaan kendaraan listrik, dengan demikian Bali akan bebas polusi," ujar Bupati Suwirta.


    Indonesia memiliki potensi untuk membuat kendaraan listrik karena teknologi dan komponen yang digunakan lebih sederhana daripada kendaraan konvensional. Hal ini merupakan kesempatan besar bagi industri otomotif di dalam negeri.


    "Indonesia punya potensi untuk memproduksi baterai dengan didukung potensi tambang mineral nikel sebagai bahan baku baterai. Saat ini telah dibentuk Indonesia Battery Holding (IBH). IBH akan mengolah produk nikel dari hulu ke hilir hingga menjadi produk baterai kendaraan listrik. Kami pemerintah daerah siap mendukung kebijakan yang diintruksikan oleh pemerintah pusat. Mulai dari kebijakan kendaran listrik untuk kendaraan jabatan, kendaraan operasional, maupun kendaraan umum.," ungkap Bupati Suwirta. (Dedy Haryadi)

    Komentar
    Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
    • Uji Coba Kendaran Listrik, Bupati Klungkung Fokus Bangun Ekosistem

    Berita Lainnya

    - Advertisement -

    Ads x