Ads Responsif

Iklan

KRI Bima Suci 945, Sandar di Dermaga TNI AL Fasarkhan Mentigi Bintan

Rabu, 18 November WIB Last Updated 2020-12-01T05:46:22Z

 

KRI Bima Suci 945 (Foto Ist)

Bintan - Kehadiran KRI Bima Suci 945 di Pulau Bintan, Kepulauan Riau disambut langsung oleh Komandan Lantamal IV Tanjungpinang, Laksamana Pertama TNI  Indarto Budiarto bersama Kapolres Bintan, Kadishub Bintan, Kapolsek Bintan Utara menyambut kapal KRI BIMA SUCI 945  yang akan sandar di Dermaga TNI AL Fasarkhan Mentigi.


KRi Bima Suci 945, sebelumnya berangkat dari Surabaya, menuju Lampung dan Belawan dan selanjutnya akan berangkat menuju Ranai.


KRI Bima Suci 945, yang memiliki panjang sekira 111 meter dengan tinggi 52 meter dan lebar 13,5 meter, sandar di pangkalan Fasarkhan TNI AL Mentigi Tanjunguban pada Senin pagi (31/10/2020), sekitar pukul 10:00 Wib, dengan mengangkut 75 taruna dan 10 taruni angkatan 67.


Sebelum sandar, di tengah laut, para taruna memberikan menyuguhkan atraksi yang menakjubkan, para Taruna - Taruni naik ke tiang layar sembari mengibarkan bendera diiringi suara drumband.


Setelah benar-benar kapal sandar, tiga taruna terbaik turun dan disambut tarian persembahan sekapur sirih. Selanjutnya, Danlantamal memakaikan tanjak khas Melayu dan mengalungkan bunga.


Kemudian, para petinggi dan pejabat yang hadir dipersilakan naik ke atas kapal. Bahkan, para taruna menyuguhkan hiburan sembari bergoyang senam aster.


Danlantamal IV Tanjungpinang, Laksamana Pertama  TNI Indarto Budiarto, S.E., M.Han. Mengatakan bahwa Kapal KRI Bima Suci telah menempuh perjalanan sekira 42 hari dari 98 hari perjalanan.


“Sebenarnya (Kartika Jala Krida) KJK untuk tingkat tiga pelayaran keluar negeri, tetapi karena situasi covid, Kasal tetap meminta taruna tetap berlayar berlatih namun di Indonesia saja,” ujarnya.


Taruna tingkat tiga ini, menurutnya, mereka mempraktekkan teori yang selama ini mereka dapat. Dalam perjalanan bersama KRI Bima Suci, mereka dituntut untuk menampilkan berbagai teknik.


“Selain mempraktekkan apa yang mereka pelajari selama ini, mereka juga menyaksikan apa saja yang ada di KRI yang mereka jumpai,” ujarnya.


Selama di Tanjunguban, para taruna akan senam bareng bersama prajurit KRI di Tanjunguban, dan untuk ke esokan harinya melakukan penanaman bibit mangrove di Lagoi dan lusanya (Senin) menghadiri kegiatan di Gedung Daerah, Tanjungpinang.


“Malamnya ada cocktail party, dan untuk selanjutnya, pada hari selasa melanjutkan berlayar ke Ranai,” jelasnya.


Ia berharap, kehadiran KRI Bima Suci di tengah-tengah masyarakat membuat masyarakat tertarik untuk mengabdikan diri dan bergabung di TNI AL.


“Kemarin yang dari Kepri dikirim 6 orang, yang lulus 3 orang. Dan, selama KRI Bima Suci di sini akan ada open ship untuk masyarakat namun kita akan menerapkan protokol kesehatan,” ujarnya.


Komandan KRI Bima Suci 945, Letnan Kolonel Laut (P) Waluyo mengatakan, ada 10 kota pelabuhan dan 4 pulau terluar yang akan disinggahi. “Dari Surabaya menuju ke Lampung, lalu ke Padang, Sabang, Belawan, dan Tanjunguban,” sebutnya.


Selanjutnya, ke Ranai, Tarakan, Sorong, Kupang dan kembali ke Surabaya. Ditegaskannya juga bahwa mereka tetap menerapkan protokol kesehatan, dimana tes swab terhadap kru kapal yang akan melanjutkan pelayaran.


“Ada 180 Kru, dimana 75 ialah taruna dan 10 taruni. Sebelum melanjutkan pelayaran mereka dites, dan di kapal juga menerapkan protokol kesehatan,” jelasnya.


“Taruna ini terdiri antara lain, Pelaut, Teknik dan Elektro. Dimana mereka akan mengasah kemampuan dengan berlatih sesuai kelahliannya. Ia juga berharap, kehadiran para taruna di KRI Bima Suci memotivasi pemuda yang tempatnya disinggahi untuk bergabung dengan TNI AL. (***)

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • KRI Bima Suci 945, Sandar di Dermaga TNI AL Fasarkhan Mentigi Bintan

Berita Lainnya

Ads Responsif

Ads x